Rabu, Oktober 07, 2009

SELAKU MAHASISWA BIASA, SAYA TENGOK E-VOTING INI CUMA....




Keinginan pihak pentadbiran (HEP) di berapa buah universiti untuk melaksanakan e-Voting dalam pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar dilihat semakin serius. Secara tidak langsung kita juga boleh melihat Kementerian Pengajian Tinggi memberi ‘restu’ terhadap perlaksanaan sistem ini seperti mana yang telah direspon oleh menterinya sendiri Datuk Seri Khaled Nordin.

Seperti yang sudah sedia maklum, sistem e-Voting ini telah dilaksanakan sepenuhnya di 2 buah universiti iaitu di UPM (2003) dan UIA.m e-Voting juga nampaknya serius hendak dilaksanakan di UM, UKM dan UUM.

Di Universiti Malaya sendiri wujud desakan dari pihak mahasiswa untuk menolak sistem yang dianggap tidak demokratik ini.

Bermula dengan desakan yang dikenakan kepada pihak HEP bagi merungkai beberapa keraguan yang timbul dan masih lagi tidak mampu dijawab secara tulus oleh pihak pentadbiran, mereka mula mengarahkan serangan mereka kepada pihak Kementerian. Hal ini kerana permasalahan e-Voting ini bukan hanya masalah yang berlaku di kampus Um sahaja, tetapi juga melibatkan beberapa universiti di Lembah Klang. Sudah pasti Kementerian juga campur tangan dalam hal ini.

Alasan yang digunakan bagi menjayakan sistem ini adalah kerana ia mampu menjimatkan waktu proses pengiraan undi di samping meminimumkan kos sama ada kos dari segi kewangan mahu pun dari segi penggunaan sumber manusia.

Malah lebih dari itu, alasan yang diberikan oleh Kementerian Pengajian Tinggi bahawa mahasiswa tidak patut membantah tetapi seharusnya seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi.

Andai saya selaku mahasiswa biasa, saya mungkin akan melihat apa yang diperkatakan di atas ada kebenarannya.

Saya selaku mahasiswa biasa juga mungkin akan berfikir beberapa perkara lain yang lebih dekat dengan diri saya.

“Apakah binefit yang saya akan dapat sekiranya perlaksanaan e-Voting ini dilaksanakan juga akhirnya?”

Andai e-Voting ini dilaksanakan, saya masih perlu pergi ke tempat pengundian yang telah ditetapkan seperti tahun-tahun sebelumnya.

Andai sistem e-Voting ini dilaksanakan atau tidak, masa pembuangan undi juga cuma mengambil masa kira-kira 2 atau 3 minit sahaja sama tidak ubah seperti dahulu.

Andai sistem e-Voting ini dilaksanakan atau tidak, saya tidak kisah sama ada keputusan PRK diumumkan lebih cepat atau lambat kerana yang pasti keputusan undian tetap akan diumumkan juga.

Saya seolah-olah menyedari sesuatu.

Jika dikatakan sistem ini menjimatkan kos, ia tidak memberi apa- apa penjimatan kepada saya. Jika dikatakan keputusan PRK dapat diumumkan segera, pengumuman tersebut tidak melibatkan diri saya. Malah jika dikatakan sistem ini up-to-date dengan peredaran zaman, saya masih tidak mendapat sebarang faedah daripadanya.

Malah undi yang saya berikan jika dibandingkan dengan undi hampir 20,000 mahasiswa yang ada di Universiti Malaya, saya tidak mengharapkan undi saya akan mempengaruhi apa-apa.

Maka apakah benefit yang akan saya peroleh dengan perlaksanaan e-Voting ini?

Begitu juga apakah manfaat yang akan saya peroleh seandainya sistem e-Voting ini berjaya hapuskan?

Saya pasti akan menyedari bahawa tiada sebarang kelebihan yang saya akan dapat sama ada sistem ini berjaya dilaksanakan atau sebaliknya.

Tetapi apa yang pasti, saya akan tetap turun mengundi kerana ini adalah kali pertama e-Voting ini dilaksanakan. Saya ingin mencuba ‘keseronokan’ sistem yang baru ini yang telah di ‘brand’ dan diperkenalkan oleh HEP dengan begitu menarik sekali.

Beberapa perkara di atas sudah pasti akan berlegar-legar di dalam pemikiran saya seandainya saya seorang mahasiswa biasa.

***********************************

Maka di peringkat ProMahasiswa sendiri, bagaimana kita hendak memainkan isu ini secara bijak agar mahasiswa celik dan merasai isu e-Voting ini amat penting kepada mereka?

Andai ada sebarang pandangan, catatlah di ruangan ulasan agar kita dapat berkongsi bersama...



1 ulasan:

  1. Ulasan anda amat memberi manfaat sebagai perkongsian kepada kita semua...

    BalasPadam